Ternyata Pacaran Itu Asyik…(1)

          Whatss hari gini jones??? Gak laku? Kesepian? Tiap malam minggu cuma bisa nangis sama ngarepin hujan ya. Sudah 2017 masih aja sendirian, gak asyik bener sih kamu ini atau jangan – jangan kamu ini punya kelainan ya? Sering kali  dapet ejekan kayak gini dari temen, terutama teman yang udah punya pacar (ya iyalah, kalau sama – sama jones masak saling ejek sih). Hidup itu akan lebih indah dan lebih berarti jika kamu memiliki seorang pacar. Dia yang akan selalu ada disampingmu dan akan selalu memberi semangat setiap hari.

Dunia pacaran itu dilihat dari segi mananpun emang asyik untuk dilakukan. Siapa sih yang gak seneng kalau tiap hari ada yang merhatiin, sudah makan belum? sudah mandi belum? Ciyeee sudah mikirin aku belum? dan perhatian – perhatian yang lain. Ada temen curhat dikala sedih ataupun senang, sehingga aku bisa menumpahkan keluh kesahku kepadanya dan akan selalu ada yang  memberikan kenyamanan dalam hidupku. Cuma itu? Ya masih banyaklah, kalau jalan ada yang bisa digandeng dan lain – lain, tanya aja langsung sama yang sudah berpengalaman pacaran.

Kalau cuma sekedar itu, tanpa pacar juga bisa dilakukan. Orang tuamu mana? Siapa yang selalu mengingatkanmu akan semua itu dari kamu kecil sampai dewasa? Siapa yang selalu gandeng tanganmu dari kamu kecil sampai dewasa? Gak pernah terpikirkah? atau semuanya hilang hanya karena secuil perhatian dari pacarmu?

Pacaran itu emang asyik, asyik buat maksiat bareng. Mungkin kalau para kaum hawa sadar, justru kalian yang paling menderita berkitan dengan pacaran ini, baik secara fisik maupun non fisik. Secara fisik, kalian yang pacarannya sudah mencapai tahap “ngeri kali” bukan cuma pegangan tangan, jalan kesana kemari, boncengan motor tetapi sudah dalam tahap akut KNPI (bukan Komite Nasional Pemuda Indonesia ya tapi kissing, necking, petting dan intercouse). Apan tuh? Nah biar lebih semangat cari di google ya, parah banget kan? Harga diri yang tidak bisa kalian jaga dan kalian jual murah kepada kekasih kalian, diberikan begitu saja dengan tema “kalau kamu cinta padaku tunjukkan dong buktinya” Selanjutnya pikir aja sendiri apa yang kalian lakukan. Apa yang seharusnya kalian jaga dengan baik – baik dan hanya akan diberikan kepada orang yang halal terhadapmu, malah kalian kasih kepada si doi dengan dalih inilah pembuktian cintaku padamu. Gila gak loh, pegangan tangan aja maksiat apalagi sampai hal – hal yang kayak gitu tapi emang mengasyikkan berbuat maksiat itu.

Kejadian – kejadian kayak gitu sudah banyak terjadi. Setelah saya analisa dan ikut serta dalam tim penggerebekan, tempat yang asyik buat berpacaran (bercinta) itu di WC, Tanya Kenapa?

 

 

Rate this article!
author

Author: