Puncak

Kita selalu memerlukan waktu untuk istirahat dan relaksasi. Rutinitas dan kesibukan membuat kita benar-benar lelah secara fisik dan mental. Sabtu ini saya melarikan diri ke Puncak. Selain untuk relaksasi, memang ada acara keluarga besar disana. Sabtu pagi ke arah puncak selalu macet apalagi jika telat berangkat. Heran ya kenapa masih begitu banyak orang mau ke Puncak? Puncak masih memiliki udara yang begitu segar dengan pemandangannya yang hijau. Setelah keluar tol, saya menurunkan kaca mobil dan udara segar pun langsung bisa saya rasakan. Apa yang ditawarkan Puncak sangat cukup untuk mengusir kepenatan atas rutinitas dan kesibukan kita. Puncak masih dapat dijangkau dalam beberapa jam. Oleh karena itu, tak mengherankan jika Puncak menjadi salah satu pilihan berakhir pekan.

Hal yang menyebalkan adalah karena banyak orang berpikir sama tentang Puncak, maka Puncak selalu padat dan macet di akhir pekan. Untuk menghindari kemacetan, satu-satunya cara adalah dengan berangkat sepagi mungkin. Terlambat berangkat bisa menjadikan perjalanan jauh lebih lama. Perjalanan yang hanya memakan waktu satu jam bisa menjadi berjam-jam. Buka-tutup pun dilakukan untuk mengurai kemacetan.

Ketika menengok kiri-kanan, saya hanya mendapati mobil berplat B. Saya hanya melihat satu mobil berplat F. Mobil ibukota memenuhi tempat-tempat liburan di luar kota; Puncak, Bandung, bahkan Jogja. Masyarakat ibukota haus akan kesegaran dan hiburan alam. Mall-mall dirasakan sudah tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan itu.

Apapun bentuk liburan yang kita pilih tidak pernah akan cukup jika kita selalu melirik yang lain. Sedangkan, apapun bentuk liburan yang kita pilih selalu cukup jika kita mensyukurinya. Ketika di Puncak has pun kita harus mensyukurinya. Puncak dalam arti kata denotatif dan konotatif. Hari ini Puncak dingin sekali. Hujan deras mengguyur. Hari ini bertepatan dengan tahun baru Imlek. Semoga rezeki kita lancar dan berkah. Aamiin..

Rate this article!
Puncak,5 / 5 ( 1votes )
Tags:
author

Author: 

Leave a Reply