Mendung dan Mellow

Entah kenapa setiap cuaca mendung membuat saya melankolis atau mellow. Pagi ini setelah mandi saya tidur lagi. Hawanya membuat saya ngantuk. Saya harus memaksa diri saya untuk bangun dan berangkat kerja. Bulan Januari yang menjadi awal permulaan tahun harusnya membuat saya bersemangat. Sayang, bulan ini ada dalam musim hujan yang cuacanya tidak jarang mendung dan mellow.

Untuk menyiasati diri saya agar tetap semangat dalam cuaca yang mendung, saya biasanya memilih pakaian dengan warna cerah. Asosiasi warna cerah adalah keceriaan dan semangat. Warna cerah pun selalu berhasil memperbaiki suasana hati saya yang mellow. Saya memilih warna biru terang hari ini. Biarlah langit mendung, saya ingin tetap merasa cerah.

Saya berpikir apakah mendung dan mellow memang selayaknya berpasangan. Saya juga heran kenapa mendung bisa secara otomatis membuat saya mellow. Mendung secara otomatis membuat saya kehilangan gairah. Rasa malas pun bergelayut manja. Belum lagi kenangan-kenangan yang tiba-tiba muncul dan membuat saya sedih. Duh, berantakan jadinya suasana hati saya.

Asosiasi mendung di otak saya tanpa sadar mungkin hanyalah mellow sehingga tidak mengherankan setiap kali mendung setiap itu juga saya mellow. Sudah benarkah asosiasi ini? Hmm, sayang sekali jika setiap mendung saya merasa mellow. Bukan kah itu hanya membuat saya sedih dan malas?

Bagaimana ya jika saya ubah asosiasi saya? Saya ingin tetap ceria dan semangat walaupun mendung. Bagaimana jika mendung berarti sejuk? Sejuk keadaannya dan sejuk suasana hatinya. Merombak asosiasi bawah sadar ini tidaklah mudah. Apa yang sudah tertanam dalam-dalam sangat melekat pada diri kita. Untuk mengubahnya, tidak cukup dengan sekali saja berkata. Pertama, kita harus sadar ada yang salah atau tidak pas dalam definisi kita. Kita harus benar-benar ingin mengubahnya. Setelah mau, kita harus mensugesti diri kita, pikiran kita dengan afirmasi. Afirmasi positif setiap hari untuk definisi atau asosiasi baru tersebut. Mungkin hal itu dilakukan minimal selama 30 hari berturut-turut sehingga asosiasi baru itu benar-benar-benar bekerja. 30 hari membentuk asosiasi baru dan kebiasaan baru.

Setelah asosiasi baru terbentuk dan benar-benar bekerja, mendung dan mellow sepertinya sudah tidak pas lagi. Mendung dan mellow akan menyadari bahwa mereka memang tidak cocok bersama. Mellow pergi meninggalkan mendung. Mereka berpisah. Mendung kini sendiri. Ia kesepian dan butuh pasangan baru. Mendung akhirnya bertemu sejuk. Mendung jatuh hati. Mendung dan sejuk memilih untuk bersama. Mendung menemukan pasangan barunya. Mereka pasangan yang akur dan serasi. Mendung dan sejuk pun membuat setiap hati merasa lebih baik. ‘Maaf mellow, saya sudah berpindah hati,’ ucap mendung lirih.

Seperti itulah asosiasi yang tidak pas harus diubah. Kita selayaknya memilih berbagai asosiasi dan definisi yang memberdayakan, walaupun kita sudah terbiasa dengan yang tidak memberdayakan. Seperti mendung dan mellow yang harus berpisah, seperti itu juga perumpamaan asosiasi buruk lainnya. Mendung dan mellow.. kini tinggal kenangan.


Rate this article!
Mendung dan Mellow,5 / 5 ( 1votes )
Tags:
author

Author: 

Leave a Reply