SAY NO TO ‘NGARET’

NGARET. Kenapa sepertinya kata itu gak pernah lepas dari kita, bak permen karet yang kalo udah nempel pada pakaian, sulit dilepaskan. Dan sayangnya lagi, ternyata para pendidikpun seakan latah dengan budaya ini. Bukankah seharusnya para pendidik menjadi teladan bagi siswanya dan bagi masyarakat??? Bagaimana bisa ingin menanamkan nilai kehidupan jika para pendidikpun rasanya kurang disiplin… Yah, mungkin memang seorang pendidik juga punya segudang agenda lain, belum lagi jika sudah berkeluarga, pasti rempong ya…  Tapi kalo ampe ngaret berpuluh menit kan keterlaluan juga! Padahal kan Rasul kita itu orang yang disipln, kalo kita ummatnya masih ‘telat’an, ya berarti blum meneladani beliau… Tapi, gimana ya? kok keliatannya bakalan susah banget buat ngilangin kebiasaan ini. Seolah-olah ini sudah jadi warisan turun temurun.

Dan ternyata, ngaret ini juga bisa menular lho… Masa sih? Kayak penyakit aja… Kok bisa?? Ya bisalah… Misalnya nih, kita menghadiri acara yang harusnya mulai jam 08.00, malah mulai 08.45. Bagi orang-orang yang disiplin mereka akan memaksimalkan diri untuk hadir tepat waktu dengan mempertimbngkan jarak tempuh, kendaraan apa yang digunakan, dan kejadian tak terduga lainnya. Eeh taunya, begitu sampai di TKP tepat waktu, ternyata panitianya aja malah belum datang, ckckckck…. Si disiplin ini bisa saja jadi malas tepat waktu untuk acara lainnya, dengan alasan “aah..toh nanti juga belum dimulai…” Apalagi kalo yang ngadain acara masih panitia kemarin. Tuh kan bener, kalo ngaret itu bisa nular…

Jadi gimana dong biar gak ngaret lagi?? Ini dia ni yang rada susah… Itu membutuhkan latihan dari hal-hal kecil juga butuh ekstra kesabaran dan wajib istiqomah (terus-menerus berlaku disiplin). Karena merubah pola hidup orang akan sangat susah, apalagi kalo emang udah bawaan orok (hehehe…), tapi gak ada salahnya dicoba. Ada beberapa cara yang bisa dilakukan;

  1. Niat yang kuat untuk hidup disiplin, kan semua amal tergantung niat.
  2. Perhitungkan aktivitas kita di hari itu, kalo ada yang bisa dipercepat atau ditunda ya gpp, biar bisa berangkat sesuai perhitungan.
  3. Perkirakan jarak dan waktu tempuh kita ke TKP.
  4. Perkirakan juga hal-hal yang tak terduga, seperti macet, kendaraan bocor, dll
  5. Buat hukuman seberat-beratnya bagi diri kita supaya gak berani telat lagi (ini khusus bagi yang mau SERIUS meghilangkan kebiasaan telat)
  6. Iringi dengan do’a, insyaAllah akan dibantu sama Allah, ini kan hal baik… J
  7. Lakukan sekarang juga, karena rencana yang baik adalah yang dilaksanakan.

Kalo sudah ikutin langkah di atas tapi tetep aja ngaret, itu sih saya angkat tangan deh… wallahu’alam lah ya… Kalopun terpaksa harus telat biasakan izin, IZIN ya,,BUKAN PEMBERITAHUAN. Tau kan adab izin?? tau lah ya…

Well, semua tergantung KESADARAN kita masing-masing, mau membiasakan disiplin atau tidak. Tinggal TAKE IT or LEAVE IT, terserah pribadi masing-masing dan jangan lupa prinsip sederhana. Mulai dari diri sendiri, Mulai dari yang paling kecil, Mulai sekarang juga… SEMANGATTT!!! Semoga niat kita untuk berubah dapat izin dari Allah.. Identitas ngaret gak lagi nempel pada kita.

Rate this article!
SAY NO TO ‘NGARET’,5 / 5 ( 1votes )
Tags:
author

Author: 

Leave a Reply